• +6281 1987 271

'Rumah Sakit' Burung Hantu ala Desa Sumberharjo

'Rumah Sakit' Burung Hantu ala Desa Sumberharjo

Karantina Tyto Alba, sebuah program perawatan jenis burung hantu yang terjatuh dari rumahnya di area sawah. Rubuha atau rumah burung hantu yang cukup tinggi, terkadang tidak sedikit anak atau bayi burung hantu yang baru berjalan kemudian didapati terluka di bawah.


Inisiatif komunitas Owl Demak Desa Tlogo Weru menginspirasi seorang Kades Sumberharjo, pak Baron Hermanto untuk mengembangkan program Karantina Burung Hantu ini. Desa Sumberharjo yang mayoritas lahannya pertanian, menjadikan burung hantu sebagai strategi ampuh berbasis ekologi yang mampu meminimalisir populasi tikus pengganggu sawah. 


Dengan dukungan CSR perusahaan, pak Baron dan tim belajar serta mengembangkan program yang sangat khas ini. "Burung hantu itu sangat sensitif dan tiap daerah punya jenisnya serta perkembangan habitatnya sendiri-sendiri. Varian di Jawa dan Sulawesi berbeda. Oleh karena itu harus dikembangkan dari asal daerah terdekat", jelas Baron.


Satu burung hantu atau satu rubuha, bisa menjaga sawah seluas 5 hektare. Kemampuan penglihatan dan pendengaran burung hantu yang setara, membuat ia begitu cepat tanggap memburu tikus yang mondar mandir di sawah.


Inilah sekilas cerita Desa Sumberharjo, Moilong Banggai Sulawesi Tengah, dari Sekolah Pemberdayaan Desa bersama Pertamina-Medco E&P Tomori Sulawesi bekerja sama dengan IMZ Dompet Dhuafa. Program penguatan kapasitas penggerak desa untuk keberdayaan ekonomi desa.

Sebelumnya :
Selanjutnya :